Jumat, Juli 19, 2024
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

DPRD Kota Bontang Gelar Konsultasi Publik Terkait Perda Penyandang Disabilitas

BONTANG – Komisi I DPRD Kota Bontang menghadirkan Tim Raperda konsultasi publik Kota Bontang terkait pembahasan rancangan peraturan daerah (perda) tentang perlindungan dan pemenuhan hak penyandang disabilitas, Selasa (9/7/2024).

Anggota Komisi I, Adrofdita mengatakan, Raperda ini merupakan tindak lanjut dari Perda Nomor 8 Tahun 2016, yang cakupannya cukup luas serta kurang mendetail. Tujuan perda ini adalah memberikan penghormatan, pelindungan, dan pemenuhan hak penyandang disabilitas ini secara penuh dan setara.

Kemudian menjamin upaya penghormatan, pemajuan, pelindungan dan pemenuhan hak sebagai martabat yang melekat pada diri penyandang disabilitas. Mewujudkan taraf kehidupan penyandang disabilitas yang lebih berkualitas, adil, sejahtera lahir dan batin, mandiri, serta bermartabat. Melindungi penyandang disabilitas dari tindakan diskriminasi, penelantaran, dan segala bentuk tindak kekerasan, serta pelanggaran hak asasi manusia.

Terakhir, memastikan pelaksanaan upaya penghormatan, pemajuan, pelindungan dan pemenuhan hak penyandang disabilitas untuk mengembangkan diri serta mendayagunakan seluruh kemampuan sesuai bakat dan minat yang dimilikinya untuk menikmati, berperan serta berkontribusi secara optimal, aman, leluasa, dan bermartabat dalam segala aspek kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara.

Wakil ketua Komisi I, Tri Ismawati menyebutkan, beberapa penyandang disabilitas memiliki hak hidup, bebas dari stigma, privasi, keadilan dan perlindungan hukum, pendidikan, pekerjaan, kewirausahaan, dan koperasi, kesehatan, politik, keagamaan, keolahragaan, kebudayaan, pariwisata, dan ekonomi kreatif, kesejahteraan sosial, aksesibilitas, pelayanan publik,

Juga hak pelindungan dari bencana, habilitasi dan rehabilitasi, konsesi, pendataan, hidup secara mandiri dan dilibatkan dalam masyarakat, berekspresi, berkomunikasi, dan memperoleh informasi, berpindah tempat dan kewarganegaraan, dan bebas dari tindakan diskriminasi, penelantaran, dan segala bentuk tindak kekerasan.

Kemudian penyelenggaraan dan fasilitas pendidikan juga ditetapkan, yakni program wajib belajar 12 tahun, fasilitasi mendapatkan ijazah kesetaraan, menyediakan beasiswa untuk penyandang disabilitas, fasilitasi pengadaan pelatihan guru pendamping disabilitas disekolah.

Kemudian pendampingan karier untuk penyandang disabilitas yakni mengikuti keterampilan pelatihan kerja di lembaga kerja pemerintah daerah atau swasta,  pemerintah daerah darah badan usaha milik daerah mempekerjakan paling sedikit 2 persen penyandang disabilitas dari jumlah pegawai yang bekerja. Lalu perusahaan swasta wajib memperkerjakan 1 persen penyandang disabilitas dari jumlah pegawai yang bekerja.

“Diharapkan dengan adanya raperda ini bisa mewujudkan kedudukan dan hak yang sama bagi penyandang disabilitas untuk hidup maju, sejahtera, dan berkembang secara bermartabat dan adil tanpa adanya diskriminasi dari masyarakat lain,” jelasnya. (adv)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

BERITA POPULER